2020/04/13

Cerita Orang Susah Akibat COVID 19

Lewat ini bala wabak yang diturunkan Allah ni memperlihatkan belang kepada kita perilaku sebenar teruatama perangai manusia yang sentiasa membandingkan dirinya dengan orang lain sesuai dengan keadaan semasa. 

Hakikat kebenarannya manusia yang suka membuat pembandingan kesusahannya dengan kesusahan orang lain sebenarnya hidup dia tidak sesusah manapun. Nanum, dek kerana kegilaan mengejar populariti di media sosial yang menjadikan kerjanya sebagai keyboard warrior, sanggup memperlekehkan kesusahan orang lain.

Hidup dah tentu senang, kenapa harus dibuat perbandingan? Makan pakai secukupnya dengan sedikit kemewahan dan poket tidak pernah kenal erti kekeringan namun disebabkan perasaan hasad dengki akibat rasa diri dia punya pemikiran yang luar biasa hebat sanggup mengecam orang lain. Maki hamun orang lain. Hina orang lain. Perlekehkan kesusahan orang lain.

Hanya orang yang pernah hidup susah sahaja yang memahami apakah maknanya hidup susah ini. Tapi mereka tidak pernah walaupun seorang untuk menyalahkan orang lain. Mereka terima keadaaan hidup mereka seadaanyaa.

Orang yang kerjanya menyalahkan kerajaan.
Salahkan pusat zakat.
Salahkan masyarakat.

Hakikatnya, realitinya dan kebenarannya yang tak dapat disangkal dan terpamer kesenangan hidupnya adalah golongan ini. Kebanyakan golongan ini iada niat sekelumit pun untuk membantu. Sekadar gegak gempita macam tong kosong. Sembang kuat. Sembang babi terbang.

Tiada ulasan :