2016/05/19

Orang Minyak Mengamuk.

Orang Minyak Mengamuk.


Sudah seminggu sejak kematian isterinya, Leman masih berduka lara. Dia termenung jauh di muka tangga. Ada sesuatu yang mengusik jiwanya. Otaknya ligat berfikir dan menghitung. Pada hematnya, sudah 44 orang perawan sudah dirosakkannya, tetapi kenapa mesti isteri yang tercintanya pergi meninggalkannya dalam keadaan yang sangat tragik. Menjadi korban akibat perjanjian ghaib antara dia dan orang suruhannya dahulu.

Sial! Mesti ada yang dah ditebuk tupai ni. Getusnya di dalam hati. Kalau tak, mungkin isterinya masih hidup dan dirinya menjadi kebal tak lut dek senjata.

Malam ini malam terakhir sebelum perjanjian itu berakhir. Kalau dia tidak berjaya merosakkan seorang lagi perawan malam ini bermakna dia akan melanggar perjanjian. Kesannya sangat buruk. Dia sangat memahami itu syarat itu dulu sebelum menuntut ilmu dulu di puncak Gunung Ledang. Ilmunya akan memakan dirinya sedikit demi sedikit sehingga dia akan menjadi seperti mayat hidup.

Di depannya, melintas seorang gadis sambil menarik beg turun dari bas ekpress dari Kuala Lumpur. Sungguh ayu dan manis berbaju kurung. Diperhatikannya dari jauh lenggang lengguk gadis itu. Diamati bentuk jatuh punggungnya apabila baju kurung yang dipakai gadis itu apabila ditiup angin.

Bagus! Masih bergetah dan belum jatuh lagi bisik hatinya kegirangan.

Ekor matanya tak lepas memandang gadis itu sehingga la gadis itu memasuki rumahnya. Leman menguntum senyuman. Malam ini dapat pucuk muda lagi bisik hatinya.

Pada jam 11 malam itu, dia duduk bersila kemas mengadap bekas tembikar membakar kemayan. Dipetiknya pemetik api dan dihalakannya ke kertas. Api yang marak membakar kertas dan kemenyan yang ada. Dibiarkan beberapa ketika hingga diyakini kemenyan telah menjadi bara... Dihembusnya mematikan sisa sisa api yang masih hidup bernyawa...

Bau asap kemenyan menerawang memenuhi ruang bilik sempit yang menjadi tempat pemujaannya itu. Dikibas kibasnya asap kemenyan putih itu hingga dia terasa seperti ada sesuatu yang menghalang pergerakkan naik asap kemenyen itu. Dengan kemas dia memulakan bicara kata memuja memanggil orang suruhannya datang mengadapnya.

Hai jebuk arum araning menyan
krenges araning menyan
mego mendung kukusing menyan
umbulno langit sepitu
amblesno bumi sepitu
tampakno niatku ngaweruhi

Suasana menjadi sepi. Tiada bunyi bunyian binatang yang selama ini setia menemani menghidupkan suasana malam.

Leman melunjurkan kakinya. Menampakkan ibu jari kaki kanannya.

Zrupppp! Dia terasa seperti ibu jari kakinya sedang dinyonyot sesorang. Dia tersenyum, datang jua orang suruhannya itu. Masih setia walaupun perjanjiannya bakal berakhir malam ini.

Dia terasa seperti nyonyotan itu semakin berkurangan. Diperhatikan ibu jari kakinya yang menjadi pucat. Mungkin sudah kenyang agaknya orang suruhanya. Dia terasa amat lemah kerana darahnya telah dihisap oleh orang suruhannya.

Usai pemujaan, tangannya tangkas memecat baju di badan. Perlahan lahan dilucutkannya seluar yang masih melekat di pinggang... Diperhatikannya satu satunya secebis kain yang masih melekap utuh di tubuhnya. Perlahan dia menanggalkannya meninggalkan senjatanya yang terbuai buai bergoyang. Tersenyum sendiri apabila dia memandang senjatanya yang telah meragut 45 perawan termasuk isterinya sendiri.

Diambilnya minyak kelapa kehitaman yang dimasaknya sendiri, dilumur perlahan bermula dari hujung ibu jari kaki hingga ke pangkal peha disertakan dengan jampi serapah

aku berdiri ditengah bumi
sifat bumi seluruh alam kehidupan
ilmuku simenyan putih
aromamu sudah ku tujukan

Perlahan lahan minyak dilumur ke senjatanya aslinya... Diusapnya dari pangkal hingga ke hujung kepala hingga menjadi gagah berdiri.

kalau tidur maka bangunkan
kalau bangun maka tegakkan
kalau tegak maka jalankan
Dari hujung ke pangkal, diulangnya dari hujung hingga ke pangkal dia mengusap. Terkumat kamit dia meneruskan jampi serapahnya. Setitis air bening terbit dari hujung senjatanya. Puas!

Diusap usap secara berpusing pusatnya dan diusapnya ke atas hingga ke pangkal leher sambil mulutnya terkumat kamit membaca mantera

angkatkan kehadapanku
kumpulkan dengan rasaku
rasanya rasaku
nyawanya nyawaku
datang sujud ke hidupku

Akhirnya, dengan cermat dia melumurkan sisa minyak ke kepalanya dan melafaskan jampi terakhirnya

hai si menyan putih
sampaikan salamku
seberat bumi dan langit
mustajab diaku
berkat diguru

Diyakininya keseluruhan badannya dilumur minyak... Teringat dia akan pesanan gurunya... Kalau dia tidak dapat merosak perawan seramai 44 orang dalam tempoh setahun, ilmu yang dipelajarinya akan sikit demi sedikit akan memakan dirinya bermula dengan keluarga terdekatnya... Hatinya sedih bila mengenangkan berpisahnya dia dengan isteri tercintanya seminggu yang lalu... Esok... Genaplah setahun perjanjian ghaib yang dia pernah lafazkan dahulu... Malam ini, dia terpaksa mengorbankan perawan terakhirnya sebelum dia benar benar kebal dan menguasai ilmu yang diwarisi dari tok gurunya...

Susuk tubuhnya kini diselaputi minyak. Licin, hitam berkilat apabila disuluh di bawah lampu. Hanya warna matanya sahaja yang masih berwarna putih.

Dia kini bukan lagi Leman yang biasa bagi orang kampung. Leman yang biasanya ringan tulang, tak pernah menolak permintaan orang kampung yang berjumpanya untuk berubat cara kampung. Dia kini menjadi seseorang yang asing yang dikuasai dan menuruti nafsu serakah orang suruhannya.

Di depan rumah gadis yang diperhatikannya siang tadi, diambil dan digenggamnya tanah di depan rumah itu. Perlahan dibawa tanah itu rapat ke mulutnya lalu membaca jampi untuk memukau orang orang yang ada di dalam rumah itu.

Kata Hak Aku Katakan
Berkat aku memakai Doa
Pitunduk, Pilayah, Pigaring, Pigantar
harimau jantan dihadapanku
Gajah Tunggal Mengiringkan aku
Barang kataku tak dapat disanggah
Lidahnya sudah kupasak
Hatinya sudah kukunci
Mulutnya sudah kurapat
Entah hak berkata mayat di dalam kubur
Entah hak berkata ayam didalam telurnya
Matanya buta
Telinganya pekak
Matanya buta
Bumi Tuli
Langit bisu
Berkat doaku
Mustajab”


Senafas jampi dibaca, seraya itu dihembus dan dilemparnya jauh ke arah atap rumah.

Suasana menjadi sunyi sepi... Diyakininya orang orang di dalam rumah sudah terlena dek ilmu pukaunya, dia pun perlahan lahan menjejak kaki menaiki tangga rumah itu.

Dengan bantuan orang suruhannya, pintu rumah yang terkunci dari dalam dibuka dengan sekali hembusan sahaja.

Dalam keadaan yang gelap gelita itu, yang kelihatan hanyalah tubuhnya yang berwarna hitam berkilat itu. Yang paling ketara senjatanya yang dari tadi sedia tegak selepas di "asah" hingga ke pusat hanya menunggu mangsa untuk dikorbankan.

Terhendap hendap dia mencari bilik si gadis. Terbau akan dia bau yang harum semerbak wangi tubuh si gadis...

Owhhh.. Hatinya girang tak terkata melihat sesusuk tubuh yang hanya berlapiskan sehelai kain nipis yang menampakkan lekak lekuk tubuhnya sedang lena dibuai mimpi.

Dia menelan air liur menahan gelora nafsu di hati.

Perlahan dia menghampiri kaki gadis dan menciumnya. "Wangi!" Perlahan diselaknya gaun tidur yang dipakai gadis. Makin bernafsu apabila dia melihat betis licin bak bunting padi. Rakus dia mencium betis itu hingga ke peha sambil terjelir jelir lidahnya menikmati kemanisan betis gadis sunti.

Puas... Diselaknya gaun tidur itu hingga menampakkan segitiga emas yang masih berbalut kain gadis itu.

Perlahan dia menanggalkan seluar dalam gadis itu.

Dia terkejut!

Sial!!!
Sial!!!

Getus hatinya!!!

Habis la aku malam ni...

"Kenapa aku boleh termasuk dalam bilik pondan pulak ni"

Sial!!!



Sekian...


NotaKarut: Hoho... Aku tak pandai nak bercerita la... Beberapa kali aku terpaksa mengubah ayat dalam cerpen ini untuk tak menakutkan sangat... versi asalnya, aku pun takut nak baca... Huhu... Ini mungkin kali pertama dan terakhir aku menulis cerpen.... Komen korang? Ikhlas...

51 ulasan :

dill berkata...

hahahahahah!!!

terbaek bro!

dill.

RepublicAku berkata...

clap2...aku pun tak reti nak menulis begini...keh3

khaifaiz berkata...

satu percubaan menarik.. tahniah bro...

kalau tak cuba, mana nak tahu kan.. ko ada bakat sbnrnya ni.. merendah diri la plak... hahaha

cik aisha berkata...

kira berbakat la tu...hehee...len kali tulis cerpen lg..jgn la ckp kali terakhir..:)

plankton berkata...

goose bumps la jugak tyme bace

bile sampai ending terpinga2 jap..nak gelak ke tak..psal seram bersisa lagi.....bwahaha..(owh..skrg da mampu gelak) ^^

bunga berkata...

hahahah..aduh adik iapr aku dah berubah ni..hahaa..leh jadi penulis ni..hahkaka

Lan Bingka berkata...

boleh tahan bro..haha

zella y berkata...

hehehehhe...
not bad!
;)

abghani berkata...

stim cut

chiLleD...!! berkata...

boleh tahan gak...suspen jer..

Nonie berkata...

hebat!! ko punya idae y kreatif....

Ct Aja berkata...

hahahhaha, betul Dil terbaek la cite ni!!!! tahniah utk anda..hahahaaaa

syiela berkata...

hahahhaa.. pandai gak ko mengarang yek

LiErOSe~QiEmi berkata...

tak sangke ada bakat ghopenye...

keep it up!!! best!!

MamaEma berkata...

ada bakat lah

aisyah ahmad berkata...

perghhh..tinggi bahasa si TK ni..

BM mase spm konpem A1 kan??

hebat..hebat...

E-na Lovely Kitchen berkata...

dtg beraya disini...bawa german cookies utk tuan umah..

ada bakat menulis ni...

aimi berkata...

terbaik..... :)

Izzaty Ishak berkata...

Kah kah kah! Terbaeeeeeek! Padan muka si Leman tuh. Tak dapatlah nak jadi kebal ye.

budakijaupendek berkata...

menarik gak cerpen ni.
bhasa ok je.
boleh teruskan usaha anda. hehe

ishiko berkata...

rr.. panjang sangat.. singgah sekali lagi saya baca ye pakcik.. =P

ORLANDO AHMAD berkata...

jangan guna minyak ron 97, mahal dowhh

Tukang Karut berkata...

@dill hoho.... boleh jual juta juta tak?

Niena Pengembara Ilahi berkata...

hahahaha padan mka si leman,tula blaja ilmu salah sagt..kn da kena ngan si pondan hihihihihi

Tukang Karut berkata...

@RepublicAku ye la... pasal mengarut ni tau la aku tulis, ce suruh aku tulis benda serius cam kau... mau nya tak jadi...

Tukang Karut berkata...

@khaifaiz hoho... aku tak merendah diri pun la... Tinggi tau... 174cm... Ha... tinggi tak?

Tukang Karut berkata...

@cik aisha cukup la tu kot... lain kali tu tak tau bila...

Tukang Karut berkata...

@plankton saje bagi ending macam tu... Hoho... Ni versi ntah ke berapa ntah diolah...

Tukang Karut berkata...

@bunga nak cari pendapatan tambahan... Nak kawen... Muahaha...

Tukang Karut berkata...

@Lan Bingka tak boleh tahan bro... menitik air ke tanah...

Tukang Karut berkata...

@zella y i'm not batman la... eh?

Tukang Karut berkata...

@abghani hoho... pi cari dinding cepat!

Tukang Karut berkata...

@chiLleD...!! suspender ke? biasa je ni... Hoho...

Tukang Karut berkata...

@Nonie kreatif yang mengarut...

Tukang Karut berkata...

@Ct Aja hoho... Tq... tq...

Asrul "iLham" Sany berkata...

"Terbaik. Ko leh lawan Asrul ni," Amer memuji.

Tukang Karut berkata...

@syiela buat buat pandai je tu...

Tukang Karut berkata...

@LiErOSe~QiEmi hoho... ini bakat terendam dan bakal hanyut bila bila masa...

Tukang Karut berkata...

@MamaEma hoho... nah seposen kerana memuji... hoho...

Tukang Karut berkata...

@aisyah ahmad hoho... tinggi lagi la... A1++ hohohoho...

Tukang Karut berkata...

@E-na Lovely Kitchen raya? raya dah habis dah... hoho...

Tukang Karut berkata...

@aimi terJAHAT la... hoho...

Tukang Karut berkata...

@Izzaty Ishak leman akan datang mecari kau malam ni... hoho...

Tukang Karut berkata...

@budakijaupendek nak guna bahasa uganda ke?

sleeping_maniac90 berkata...

hahhahaha..
leman nih bute agaknya.. pondan ngn pompuan pun xleh knal..

Prince Halilintar berkata...

hmm..not bad bro..kasi improve lagi..ade bakat tu...

Umie Artoqiemie berkata...

takut aku baca

Hai jebuk arum araning menyan
krenges araning menyan
mego mendung kukusing menyan
umbulno langit sepitu
amblesno bumi sepitu
tampakno niatku ngaweruhi

Cik TeN10 berkata...

wahh TK karang sendiri? terbaik !!

Rina AVAIL a.k.a Cik Betty berkata...

cerita best! tp ending x nk lah camni..


best kalau buat novel jadi watak Leman ni boleh berkembang..boleh celen novel Ramlee Awang Murshid neh

zati embong berkata...

jat awal2 da agak mesti pondan.

O.o hihi

Rain berkata...

spoil mood plak tang pondan tuh ..